Menu
Desain Rumah – Desain Interior – Bangun Rumah – Renovasi Rumah

Artikel: 2.6. Jargon Busting | HBS Blog

  • Share

Berkomunikasi tanpa hambatan

“Lihatlah angka-angka penjualan – Kau tahu Sam, Anda tidak dapat menempatkan lipstik pada seekor babi Jika kita terus paradigma kemitraan strategis kita juga akan menjadi seekor tikus memerah susu.

Kita harus memotong umpan dan kembali ke pola dasar kita!.. menggunakan nilai-nilai berorientasi pelanggan keleluasaan untuk membuat keputusan produk rekayasa ulang. ”

Jika kepala Anda berputar setelah membaca itu, Anda tidak sendirian. Pelakunya adalah jargon: Penggunaan istilah-istilah khusus, idiom, ungkapan, akronim dan singkatan yang hanya dimengerti kelompok memilih orang.

Jargon – bahasa khusus dari sekelompok orang – memiliki tempat di tempat kerja. Hal ini dapat memberikan singkatan berguna untuk mendapatkan seluruh makna tertentu dengan cepat.

Tapi jargon menjadi masalah ketika berhenti orang memahami pesan Anda. Ketika Anda mulai menggunakan jargon (mungkin sengaja) dengan khalayak itu tidak dimaksudkan untuk, orang akan menemukan Anda sangat sulit untuk memahami.

Bahkan di dalam kelompok jargon itu dimaksudkan untuk, arti berkembang dan salah paham pendatang baru. Dan segera jargon dapat menciptakan hambatan dalam kelompok juga.

Dalam komentar di atas, dibuat untuk Sam oleh rekannya, ada tujuh kasus jargon bisnis dan idiom. Anda mungkin akrab dengan beberapa kata atau frasa, tetapi apakah Anda tahu apa yang benar-benar berarti pembicara? Mungkin tidak. Itu adalah masalah dengan jargon. Ini mengurangi efektivitas komunikasi.

Ini akan jauh lebih mudah untuk Sam, dan orang lain mendengarkan, jika pembicara hanya berkata:

“Lihatlah angka-angka penjualan – Mereka tidak terlihat baik Susunan kemitraan baru tidak bekerja Kita perlu kembali ke memutuskan pada perbaikan produk berdasarkan umpan balik pelanggan!…”

Ketika Jargon Busting

Setiap profesi, organisasi dan kelompok khusus memiliki beberapa kosakata yang unik yang dapat mempercepat komunikasi antara anggota kelompok. Ini oke, asalkan artinya benar-benar jelas untuk semua orang yang membutuhkan untuk memahami. (Kadang-kadang bahkan manfaat yang lain di luar kelompok tidak mengerti Sebagai contoh, pasien kadang-kadang mungkin lebih baik tidak mengetahui beberapa jargon yang digunakan antara dokter..)

Jargon adalah tidak efektif namun jika audiens anda tidak memahaminya. Beberapa orang menggunakan jargon sengaja ketika itu keluar dari tempat untuk melakukannya. Orang lain menggunakannya untuk melihat lebih luas.

Kadang-kadang orang mengganti kata sempurna diterima dan dimengerti dengan mewah, jargon khusus, mencari untuk mengesankan audiens mereka. Kata-kata spesialis tampaknya memegang beberapa kekuatan magis yang dapat membuat pembicara merasa lebih cerdas atau lebih berpengetahuan. Sayangnya, kesan ia mungkin memberikan yang negatif, daripada yang dimaksudkan.

Apapun alasan Anda menggunakan jargon, jika itu keluar dari tempat dan salah memahami penonton, dapat menciptakan masalah dua kali lipat. Sementara Anda gagal untuk menyampaikan informasi kepada mereka, Anda juga dapat berhasil dalam menyampaikan pesan, lebih halus negatif: Bahwa Anda telah memberikan sedikit pemikiran untuk audiens Anda, dan mungkin bahwa Anda tidak tulus dan tidak bisa dipercaya.

Lebih buruk lagi, Anda mungkin tidak pernah tahu bahwa audiens Anda tidak mengerti – orang sering tidak berkata apa-apa jika mereka tidak mempercayai Anda, atau jika mereka sendiri takut terlihat bodoh.

Perangkap Jargon

Berikut adalah beberapa penggunaan umum jargon. Mana yang Anda gunakan?

  • Berkomunikasi dengan orang lain di bidang Anda / kelompok

Tidak apa-apa, dalam alasan, untuk menggunakan jargon untuk ini, tetapi pastikan bahwa setiap orang benar-benar mengerti. Gunakan jargon ketika membantu menyampaikan informasi spesialis, dan menghindarinya di lain waktu.

  • Yg membabi buta

Orang sering menggunakan jargon hanya karena mereka tidak berpikir – itu menjadi kebiasaan (buruk). Jargon yang tepat dalam tim Anda atau kelompok spesialis seringkali tidak bisa dimengerti orang luar, seperti pelanggan Anda atau anggota keluarga Anda.

  • Mencoba untuk mengesankan

Jargon jarang mengesankan orang-orang cerdas. Anda lebih mungkin untuk menciptakan kesan “mencoba untuk mengesankan” daripada “menjadi mengesankan”. Orang lain mungkin melihatnya sebagai tulus atau menjengkelkan.

  • Mengganggu dari fakta atau pengetahuan

Beberapa orang jatuh ke jargon ketika mereka ingin menyembunyikan kebenaran, mengurangi besarnya sesuatu, atau membuatnya terdengar lebih mengesankan. Hal ini sebaiknya dihindari karena itu pasti akan terlihat. Pengusaha berpengalaman mungkin menolak jargon komunikasi karena alasan ini.

  • Mengganggu dari kurangnya pengetahuan

Kadang-kadang tidak disengaja tetapi ketika Anda tidak yakin atau di bawah tekanan, Anda mungkin memberikan jawaban jargon penuh daripada satu lurus. Sekali lagi, yang terbaik untuk menghindari hal ini karena memberikan kesan buruk.

  • Mencoba untuk menyesuaikan

Menggunakan bahasa yang sama seperti orang lain alami ketika Anda mencoba untuk membangun hubungan, sehingga jargon mungkin memiliki tempat di sini. Namun berhati-hatilah! Hanya menggunakan jargon bahwa Anda sepenuhnya mengerti, dan bahwa Anda tahu dipahami oleh semua orang dalam audiens Anda (bukan hanya yang Anda ingin terkesan.)

Jargon  Busting

Langkah pertama untuk menghindari jargon yang tidak perlu adalah menyadari ketika Anda menggunakannya. Periksa melalui perangkap jargon di atas. Apakah Anda cenderung untuk jatuh ke dalam salah satu? Dan jika demikian, kapan?

Mungkin itu ketika Anda berada di suatu jenis pertemuan, ketika Anda berada di bawah tekanan, atau ketika Anda berbicara dengan orang tertentu atau kelompok. Mungkin Anda menggunakan jargon perusahaan ketika berbicara dengan orang di luar organisasi Anda.

Sekali Anda telah mengidentifikasi ketika Anda cenderung menggunakan jargon, berpikir tentang hal-hal yang benar-benar mengatakan. Cara yang baik untuk melakukan ini adalah untuk melihat kembali surat, email, atau pidato yang telah Anda tulis, atau berpikir kembali ke percakapan tertentu Anda memiliki, atau bahkan meminta seseorang yang Anda kenal untuk berkomentar. Apa kata spesialis, frase, ekspresi, akronim dan singkatan yang Anda sering digunakan? Apakah mereka diperlukan dan dapat dipahami oleh audiens anda?

Langkah terakhir adalah untuk berpikir tentang alternatif untuk jargon yang tidak perlu Anda gunakan: Tanyakan kepada diri sendiri apa yang bisa dibilang berbeda untuk membuat hal-hal yang lebih jelas.

Untuk pertanyaan Anda sering menjawab dengan jawaban alternatif jargon, praktek yang sesederhana dan sejelas mungkin.

Poin Penting :

Ketika datang untuk berkomunikasi secara efektif, jargon yang sering mendapat di jalan. Ini menciptakan hambatan yang menghentikan orang-orang memahami Anda dengan jelas dan lengkap.

Dengan belajar menggunakan sederhana, bahasa sehari-hari sebagai gantinya, komunikasi Anda akan lebih efektif dan lebih bijaksana terhadap audiens Anda.

Aturan sederhana adalah: Itu selalu lebih baik untuk menjadi jelas daripada menjadi singkat atau ‘pintar’.

Dengan berkomunikasi tanpa jargon, tidak hanya akan Anda akan lebih dipahami, Anda akan tampil sebagai lebih tulus, dapat dipercaya dan selaras dengan audiens Anda.

Home | Bab Sebelumnya | Menu | Bab Selanjutnya

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

5 × 2 =