Artikel: 7.5. Pemasok Relationship Management (SRM) | HBS Blog

Posted on 1 views

Mengelola Pemasok Efektif

Cari tahu bagaimana mengelola pemasok Anda secara efektif .

Misalkan Anda baru saja diambil alih mengelola pemasok departemen Anda. Ada banyak pemasok yang Anda beli.

Beberapa memiliki kontrak akbar, menggunakan tingkat layanan diidentifikasi dengan jelas, dan menggunakan hati-hati didefinisikan tanggung jawab dan komitmen. Lainnya memiliki perjanjian sederhana. Dan beberapa perlengkapan Anda dari menurut penyedia pada tempat tinggal .

Mengelola pemasok ini hanya bagian menurut pekerjaan Anda, & Anda tidak yakin apa yg harus Anda lakukan dengan masing-masing berbeda. Anda pula nir memiliki relatif saat buat mengelola hubungan dengan mereka seluruh. Jadi, bagaimana Anda sanggup mengetahui pemasok buat mencurahkan lebih banyak waktu buat, buat mendapatkan hasil terbaik?

Pada artikel ini, kita akan melihat manajemen hubungan pemasok yg sukses. Kita akan melihat bagaimana Anda dapat dikategorikan pemasok sebagai akibatnya Anda bisa memfokuskan upaya Anda secara efisien. Kami jua akan membahas banyak sekali jenis pemasok, dan bagaimana buat mendapatkan yg terbaik dari interaksi Anda dengan masing-masing.

Keberhasilan bisnis tergantung pada beberapa faktor dan tidak akan berlebihan untuk memanggil pemasok hubungan manajemen salah satu faktor yang paling penting.

SRM adalah disiplin bekerja beserta-sama menggunakan orang-pemasok yang penting bagi keberhasilan setiap organisasi buat memaksimalkan nilai potensial menurut interaksi tadi.

Tujuan berdasarkan manajemen pemasok hubungan (SRM) merupakan buat merampingkan dan lebih mengefektifkan proses antara perusahaan dan pemasoknya.

SRM membantu secara efektif mengelola hubungan usaha dengan organisasi yang memasok barang dan jasa buat menjalankan bisnis. Tujuan menurut manajemen hubungan pemasok merupakan buat membuat interaksi antara bisnis dan pemasok lebih menguntungkan. Ini merupakan interaksi 2 arah saling menguntungkan dengan pemasok yg memberikan pelayanan prima & barang buat pelaksanaan rencana usaha.

Untuk menciptakan proses SRM lebih sempurna dan output-berorientasi poly bisnis yg memakai aplikasi SRM. Dengan perangkat lunak SRM seorang dapat menurunkan biaya produksi tanpa mengorbankan kualitas produk. Software SRM yg baik adalah keuntungan akbar untuk bisnis tempat tinggal . Ini membantu dalam membangun ekuilibrium antara pemasok & organisasi. Dalam tidak adanya manajemen yang sempurna dan kontrol terdapat kemungkinan bahwa nilai konvensi bisa turun.

Software SRM tidak hanya bermanfaat buat menciptakan interaksi yg sehat, namun juga akan menciptakan tugas manajemen jauh lebih gampang. Perangkat lunak ini terdiri menurut modul beberapa bermanfaat & bermanfaat untuk manajemen persediaan, solusi logistik, pembuatan laporan juga.

SRM bermanfaat untuk seluruh jenis bisnis & layanan terlepas berdasarkan sifatnya. Tidak peduli apakah Anda berada pada usaha konstruksi atau menjalankan tempat tinggal sakit dengan SRM sempurna satu mampu menerima nilai penuh ketika dan uang. Ini membantu usaha dalam menaruh layanan berkualitas dengan harga rendah SRM, pelaksanaan secara otomatis, menyederhanakan, dan meningkatkan kecepatan pengadaan buat membayar proses untuk barang & jasa.

Pemasok Relationship Management (SRM) merupakan produk SAP yg memfasilitasi pengadaan.

Peningkatan efisiensi pembelian:

  • Memungkinkan pengguna akhir untuk pengadaan barang dan jasa
  • Cari dan ketertiban dari katalog penjual
  • Mengurangi waktu pemesanan siklus melalui pre-loaded kontrak Universitas
  • Meningkatkan akurasi rangka
  • Meningkatkan alur kerja persetujuan
  • Peningkatan penghematan biaya:
  • Steer pengguna terhadap kontrak dinegosiasikan
  • Memperbaiki data untuk masa depan upaya sumber strategis
  • Prompt membayar peluang diskon

Mengapa SRM dibutuhkan?

Sebuah usaha nir dapat bertahan hayati pada isolasi, terdapat beberapa faktor dalam organisasi dan faktor-faktor luar yg mempengaruhi kinerja usaha. Masa depan dan keberhasilan bisnis sebagian akbar dipengaruhi oleh rantai pasokan pada mana mereka beroperasi. SRM, pada sisi lain, menggambarkan struktur bisnis dan proses yg diperlukan sang perusahaan buat berkomunikasi menggunakan pemasok mereka, sembari menaruh metode, proses, dan indera-indera buat mendukung fase yang tidak sama menurut hubungan pemasok langsung, contohnya identifikasi, evaluasi, kualifikasi, & apabila perlu terminasi.

Membangun hubungan yang kuat dengan kawan rantai suplai dan menemukan cara-cara inovatif buat memberikan layanan kepada pelanggan. Sebuah interaksi yg sehat antara organisasi dan pemasok membantu dalam memberikan layanan berkualitas pada pengguna akhir.

SRM ini jua bermanfaat jika ada kekurangan bahan masukan buat produksi yang mungkin terjadi sekali pada beberapa tahun. Sebagai model kekurangan PTA di semua dunia dalam tahun 1995 dimana perusahaan pembeli harus lari dari satu tempat ke loka buat bahan baku.

SRM yang tidak dikelola menggunakan baik dapat berdampak negatif dalam kinerja organisasi. Ini sanggup membangun sejumlah tantangan seperti:

  • Libatkan risiko kegagalan kegagalan pemasok dalam hal waktu, kuantitas atau biaya;
  • Kepatuhan kualitas yang berhubungan dengan tekanan untuk sumber etika dan tanggung jawab sosial perusahaan;
  • kurangnya komunikasi antara produsen dan pemasok.
  • Tingkat yang lebih rendah visibilitas membuat pemecahan masalah lambat dan sulit untuk menyelesaikan.
  • Posisi perusahaan di pasar sebagian besar deiced oleh efisiensi dan keandalan jaringan pasokan. Pemasok Relationship Management (SRM) dapat memberikan manfaat jangka panjang yang berkelanjutan dan di berbagai tingkatan.

Cara Pilih Sistem Pemasok Relationship Management

Mengingat definisi yg berbeda-beda & interpretasi menurut Manajemen Pemasok Relationship (‘SRM’), yuk kita mulai dengan kita: SRM adalah disiplin bisnis yg terkait menggunakan manajemen dari interaksi kunci, kinerja & terkait proses usaha antara organisasi pemasok menghadap staf & pemasok strategis dan mitra. Dilaksanakan secara efektif, SRM menaruh manfaat kolaboratif bagi semua pihak.

Investasi pada Sistem Manajemen Pemasok Relationship semakin tinggi secara signifikan, terutama karena pengakuan bahwa agresif, manajemen terstruktur hubungan pemasok telah terbukti membentuk nilai finansial dan mengurangi risiko perusahaan.

Penyedia teknologi SRM umumnya terdiri berdasarkan profil berikut:

  1. Penyedia menawarkan segalanya dari ERP, P2P, Luangkan, Sourcing dan Manajemen Kontrak untuk Pemasok, Risiko Informasi dan Relationship Management.
  2. Penyedia fokus kurang pada manajemen keuangan dan lebih pada SRM sebagai bagian dari suite Luangkan, Sourcing, Kontrak dan penawaran Manajemen Kinerja;
  3. Penyedia ‘niche’, Pemasok Relationship mandiri Manajemen sistem dengan keahlian domain yang kuat dan inovasi terdepan.

Penyedia bersaing untuk kepemimpinan pada ruang teknologi SRM dan pada ‘muncul’ bidang Manajemen Pemasok Informasi (‘SIM’), Risiko, Keberlanjutan & Kolaborasi Pasokan Social Enterprise. Pasar berkiprah menuju pendekatan yg lebih holistik buat mencakup setiap area pada atas.

Penyedia SIM berinvestasi dalam Risiko dan SRM sementara penyedia ‘SRM’ niche, serta utama Sourcing / Kontrak / Habiskan penyedia, semakin berinvestasi di SIM dan Risiko. Kolaborasi Social Enterprise, sementara itu, pada tahap awal penerapan dalam konteks Manajemen Pemasok, namun, ini merupakan salah satu wilayah pertumbuhan yang paling terkenal & kesempatan untuk kolaborasi perbaikan & inovasi dengan pemasok.

Pertimbangan Langkah Internal sebelum Memilih System

Ketika mempertimbangkan Hubungan Pemasok Manajemen proses sistem seleksi, langkah-langkah internal yang berikut karena itu harus diambil:

  • Tentukan SRM yang berlaku untuk bisnis Anda, termasuk tujuan, lingkup aplikasi dan identifikasi stakeholder;
  • Pastikan bahwa pemangku kepentingan internal, seluruh pemasok menghadap fungsi, memahami kasus bisnis dan kriteria seleksi yang terkait dengan investasi dalam sistem Hubungan Pemasok Manajemen;
  • Pastikan bahwa bisnis Anda memiliki tata kelola yang diperlukan, keterampilan, proses dan sumber daya yang diperlukan untuk secara efektif memanfaatkan sistem Pemasok Relationship Management;
  • Jelas mengkomunikasikan komitmen lintas-fungsional yang diperlukan untuk berhasil memperkenalkan / menyebarkan sistem, idealnya untuk memasukkan CEO-tingkat sponsorship;
  • Sejajarkan Pemasok Relationship pemilihan Manajemen sistem dengan strategi Manajemen Pemasok lengkap, misalnya selaras dengan ERP / manajemen keuangan vendor, Risiko, Habiskan, Sourcing dll

Faktor Utama dalam Memilih Sistem Pemasok Relationship Management

Selain dari due diligence yang jelas keuangan dan reputasi, ketika terlibat pasar untuk memilih penyedia teknologi SRM, berikut ini adalah faktor-faktor penting yang perlu dipertimbangkan:

  1. Alignment definisi dan ruang lingkup SRM – SRM dalam konteks bisnis Anda harus disesuaikan dengan SRM dalam kemampuan terminologi dan fungsional penyedia potensial;
  2. Domain keahlian dan fokus – Apakah pameran penyedia keahlian domain yang kuat dan komitmen untuk terus berinvestasi dalam SRM atau bagian dari solusi teknologi beberapa yang mereka tawarkan?
  3. Potensi untuk terlibat dengan penyedia pada tahap awal – Mid untuk organisasi besar saat ini manfaat komersial dari membantu untuk membentuk perkembangan dan roadmap dari penyedia lebih inovatif;
  4. Tentukan layanan profesional / dikelola persyaratan – misalnya pelatihan dan komunikasi pemasok berdasarkan lokasi / geografi / unit usaha. Pada gilirannya, mempertimbangkan biaya total memperkenalkan sistem, termasuk pra dukungan internal atau eksternal dan penyebaran pos;
  5. Metode pengenalan / penyebaran, misalnya berdiri sendiri atau terintegrasi dengan satu atau beberapa sistem / persyaratan multibahasa;
  6. Interoperabilitas – Pertimbangkan kemampuan penyedia layanan untuk memberikan baik atau mengintegrasikan dengan teknologi Manajemen Pemasok pelengkap, khususnya daerah berkaitan erat SIM dan SRM;
  7. Referencability – Sebagai adopsi teknologi SRM adalah pada tahap ‘muncul’, jangan berharap beberapa referensi, terutama untuk beberapa fungsi terbaru yang ditawarkan. Watch out untuk maju-selling – menentukan apa yang tersedia saat ini, permintaan rincian roadmap dan catatan terbukti memberikan ‘roadmap’ item berkomitmen untuk pelanggan yang sudah ada.

Mengubah Budaya untuk Mendukung Kolaborasi Pasokan dan Menghormati

Manajemen pemasok panjang hubungan telah ada selama lebih dari satu dekade, kadang-kadang terkait dengan kelas perangkat lunak (meskipun istilah ini tidak digunakan hampir sama banyak hari ini untuk software seperti itu di awal 2000-an), kadang-kadang untuk pendekatan bagaimana sebuah perusahaan mungkin bekerja dengan basis pasokan.

SRM kadang-kadang juga digunakan dalam konteks yang sama seperti sumber strategis. Dalam laporan awal musim panas ini dari CAPS Research, sebuah lengan dari Institute for Supply Management, SRM pada intinya didefinisikan sangat sederhana: upaya untuk (1) meningkatkan hubungan kerja dengan pemasok secara umum, (2) mengekstrak nilai lebih dari hubungan tersebut.

Kerja keras mungkin diperlukan untuk mengubah budaya pengadaan yang tahan terhadap kolaborasi pemasok dan kepercayaan dan membangun hubungan yang kuat dalam bidang lain dalam perusahaan.

Laporan (Pemasok Relationship Management: Sebuah Kerangka Implementasi, tersedia dengan pendaftaran di Penelitian CAPS situs web) mencatat bahwa beberapa perusahaan berhasil menciptakan budaya SRM dan sukses, sementara banyak jika tidak sebagian besar perusahaan lain yang jauh kurang konsisten, dan cenderung mengejar perbaikan tersebut dalam SRM berkala, tanpa hasil yang berkelanjutan dan substansial.

Laporan hampir 100 halaman itu diproduksi oleh Robert Monczka dan Thomas Choi dari Arizona State University, Yusoon Kim Georgia Selatan, dan Casey McDowell CPM International. SCDigest akan meringkas elemen kunci dari penelitian dalam artikel ini dan dalam beberapa minggu berikutnya.

Penelitian ini telah mengidentifikasi lima “aliran kerja” yang dikatakan merupakan kunci untuk program SRM efektif. Mereka adalah:

1. Pasokan rasionalisasi dasar dengan keluarga / pemasok segmentasi: pengurangan keseluruhan dalam jumlah pemasok dan kemudian rasionalisasi lebih rinci oleh segmen strategi khusus dan kategori pembelian individu. Tujuan pada akhirnya adalah untuk menghasilkan basis, kinerja yang lebih kecil lebih tinggi pasokan.

2. Pemasok manajemen: Pengembangan strategi sumber strategis dan strategi pengadaan pendek dan jangka panjang dengan membeli daerah.

3. Hubungan manajemen: Mengambil hubungan dengan pemasok utama ke tingkat berikutnya melalui berbagi informasi / transparansi, program membangun kepercayaan, dan upaya bersama yang adil / program.

4. Pembeli / pemasok pembangunan: program aktif untuk mengatasi hambatan kinerja pada kedua pembeli dan pemasok sisi persamaan, yang mendorong perbaikan terus-menerus.

5. Pasokan pengukuran kinerja dan manajemen: Mendapatkan metrik yang tepat dan efektif dan konsisten menggunakan wawasan itu untuk perbaikan.

12 Kunci Sukses

Laporan peneliti mengidentifikasi 12 faktor kunci keberhasilan SRM. Faktor-faktor tersebut adalah:

1. Pendekatan yang konsisten yang mencakup semua aliran kerja yang diidentifikasi di atas secara terpadu. Tidak ada peluru perak.

2. Sementara SRM dapat didekati sebagai inisiatif dengan awal dan akhir, keberhasilan terbesar berasal dari membangun pendekatan SRM yang menjadi cara melakukan bisnis.

3. Executive support (tentu saja) – eksekutif harus berkomitmen, dan “berjalan pembicaraan.”

4. Linkage yang jelas tujuan SRM untuk tujuan bisnis secara keseluruhan, dengan kontribusi SRM untuk tujuan tersebut dilacak secara kuantitatif dan kualitatif.

5. Mengadopsi pendekatan biaya-total nilai untuk pengambilan keputusan. Fokus terutama pada tahun selama tahun tabungan akan membatasi potensi SRM.

6. Sesuai kebutuhan, kerja keras untuk mengubah budaya pengadaan yang tahan terhadap kolaborasi pemasok dan kepercayaan dan membangun hubungan yang kuat dalam bidang lain dalam perusahaan.

7. Demikian pula, mengobati pemasok adil, dengan rasa hormat yang berarti, berbagi dalam risiko dan manfaat.

8. Pengadaan staf berbakat yang mampu membangun hubungan maju dan mengelola aliran SRM lima bekerja secara efektif.

9. Investasi dalam teknologi pengadaan, struktur organisasi, dan staf yang cukup untuk melaksanakan strategi SRM nyata.

10. Terus menerus investasi dalam pendidikan bagi pembeli, pemangku kepentingan internal lainnya, dan pemasok pada, prinsip tujuan dan praktek SRM efektif.

11. Menetapkan harapan yang tinggi untuk hasil, berfokus pada bagaimana SRM benar dapat mencapai hasil terobosan yang tidak dapat dicapai oleh satu sisi dari persamaan sendiri.

12. Pengakuan bahwa SRM dapat mendorong nilai yang paling relatif untuk perusahaan di mana harga-fokus perbaikan manajemen persediaan telah mendatar.

Sekarang semakin banyak perusahaan yang mengintegrasikan SRM untuk kualitas yang lebih baik dan harga yang rendah. SRM membuat seluruh proses ekonomis. SRM berguna untuk mengotomatisasi proses bisnis secara keseluruhan. SRM masih dalam tahap yang berkembang dan memiliki banyak untuk menawarkan kepada berbagai bisnis dan organisasi di tahun-tahun mendatang. Saat ini memainkan peran penting dalam proses bisnis outsourcing, manajemen kontrak, pengadaan layanan, dan kecerdasan menghabiskan pemasok, integrasi proses dll

Gunakan manajemen rantai pasokan untuk secara efektif dan cerdas mengeksplorasi sumber daya yang tersedia. Dapatkan nilai lengkap dari waktu dan uang dengan layanan SRM.

Home | Bab Sebelumnya | Menu | Bab Selanjutnya

Leave a Reply

Your email address will not be published.