Artikel: 9.2. Kaizen | HBS Blog

  • 4 min read
  • Feb 18, 2021

Mendapatkan Manfaat Penuh berdasarkan Perbaikan Kontinyu

Bagaimana “perubahan” yang terjadi dalam organisasi Anda? Apakah itu melalui inisiatif utama, atau itu bagian dari cara yang sedang berlangsung Anda bekerja? Beberapa jenis perubahan pasti membutuhkan proyek besar, yang berarti bulan bekerja keras, anggaran yang besar dan pergolakan.

Tapi, seringkali undervalued, pendekatan cara lain atau komplementer buat meningkatkan sistem, proses dan sebagainya, merupakan melalui lebih halus, perubahan yang sedang berlangsung dan perbaikan berkelanjutan.

Setelah perubahan akbar baru terjadi, mungkin sebuah sistem baru atau struktur diletakkan pada tempat, merupakan segalanya sempurna? Apakah proses baru tinggal diatur dalam batu hingga perubahan akbar berikutnya pada waktu beberapa tahun ‘? Hampir niscaya tidak. Bahkan, jika sikap ini diambil, Anda mungkin akan melihat penurunan sedikit demi sedikit manfaat sehabis perbaikan langkah awal, seperti inefisiensi & praktik jelek merayap masuk

Selalu terdapat ruang untuk melakukan pemugaran mini , menantang status quo, dan proses tune & praktek di dasar sehari-hari. Bahkan, Anda dan rekan Anda mungkin lakukan minggu ini, keluar minggu tanpa menyebutnya "perubahan" atau bahkan "pemugaran terus-menerus". Anda telah menerima manfaat nyata menurut pendekatan intuitif buat perbaikan monoton. Dan seiring waktu, seluruh perubahan incremental menambahkan, dan membuat dampak positif yang signifikan terhadap tim Anda dan organisasi.

Salah satu pendekatan untuk terus menerus, perbaikan inkremental disebut kaizen. Ini berasal di Jepang dan kata diterjemahkan berarti perubahan (kai) untuk kebaikan (zen).

Kaizen adalah didasarkan pada keyakinan filosofis bahwa segala sesuatu dapat diperbaiki: Beberapa organisasi melihat proses dan melihat bahwa itu berjalan baik; Organisasi yang mengikuti prinsip Kaizen melihat proses yang dapat ditingkatkan. Ini berarti bahwa tidak ada yang pernah dilihat sebagai status quo – ada upaya berkelanjutan untuk meningkatkan yang mengakibatkan kecil, sering tak terlihat, perubahan dari waktu ke waktu. Perubahan-perubahan inkremental menambahkan hingga perubahan substansial dalam jangka panjang, tanpa harus pergi melalui inovasi radikal. Hal ini dapat menjadi cara yang jauh lebih lembut dan karyawan-friendly untuk lembaga perubahan yang harus terjadi sebagai sebuah bisnis tumbuh dan beradaptasi dengan lingkungannya berubah.

Memahami Pendekatan

Karena Kaizen lebih merupakan filosofi daripada perangkat khusus, pendekatan ini ditemukan dalam banyak metode perbaikan proses yang tidak selaras mulai berdasarkan Total Quality Management (TQM), buat penggunaan kotak saran karyawan. Dalam kaizen, semua karyawan bertanggung jawab buat mengidentifikasi kesenjangan dan inefisiensi dan seluruh orang, pada setiap tingkat dalam organisasi, memberitahuakn di mana peningkatan bisa terjadi.

Kaizen bertujuan buat perbaikan pada produktivitas, efektivitas, keamanan, dan pengurangan pemborosan, dan mereka yang mengikuti pendekatan sering menemukan holistik lebih poly sebagai imbalan:

  • Kurang pemborosan – persediaan digunakan lebih efisien sebagai keterampilan karyawan;
  • Orang-orang lebih puas – mereka memiliki dampak langsung pada cara hal-hal yang dilakukan;
  • Peningkatan komitmen – anggota tim memiliki lebih dari saham dalam pekerjaan mereka dan lebih cenderung untuk berkomitmen untuk melakukan pekerjaan yang baik;
  • Peningkatan retensi – puas dan orang yang terlibat lebih cenderung untuk tinggal;
  • Meningkatkan daya saing – peningkatan efisiensi cenderung untuk berkontribusi untuk menurunkan biaya dan produk-produk berkualitas tinggi;
  • Peningkatan kepuasan konsumen – berasal dari produk-produk berkualitas tinggi dengan lebih sedikit kesalahan;
  • Peningkatan masalah pemecahan – melihat proses dari perspektif solusi memungkinkan karyawan untuk memecahkan masalah secara terus-menerus;
  • Peningkatan tim – bekerja sama untuk memecahkan masalah akan membantu membangun dan memperkuat tim yang ada.

Istilah lain Jepang terkait dengan kaizen adalah muda, yang berarti pemborosan. Kaizen ditujukan pada penurunan menghilangkan pemborosan melalui produksi berlebih, meningkatkan kualitas, menjadi lebih efisien, memiliki sedikit waktu idle, dan mengurangi kegiatan yang tidak perlu. Semua menerjemahkan untuk uang tabungan dan mengubah potensi kerugian menjadi keuntungan.

Filsafat kaizen dikembangkan buat menaikkan proses manufaktur, dan adalah galat satu unsur yang menyebabkan keberhasilan manufaktur Jepang melalui kualitas tinggi & biaya rendah. Namun, Anda bisa memperoleh manfaat menurut pendekatan kaizen di banyak lingkungan kerja lain juga, & dalam kedua tingkat pribadi atau buat seluruh tim atau organisasi Anda.

Kaizen berarti "perbaikandanquot;. Strategi Kaizen panggilan buat nir pernah berakhir upaya buat pemugaran yg melibatkan setiap orang dalam organisasi – manajer & pekerja.

Kaizen & Manajemen

Manajemen mempunyai 2 komponen utama:

1.  pemeliharaan, dan

dua. Perbaikan.

Tujuan menurut fungsi pemeliharaan merupakan buat mempertahankan baku teknologi, manajerial, dan operasional saat ini. Fungsi perbaikan adalah bertujuan buat meningkatkan baku ketika ini.

Dalam fungsi pemeliharaan, manajemen harus terlebih dahulu menetapkan kebijakan, aturan, perintah, dan prosedur operasi standar (SOP) dan kemudian bekerja untuk memastikan setiap orang yang mengikuti SOP. Yang terakhir ini dicapai melalui kombinasi disiplin dan langkah-langkah pengembangan sumber daya manusia.

Berdasarkan fungsi perbaikan, manajemen bekerja terus menerus terhadap merevisi standar saat ini, begitu mereka telah menguasai, dan membangun yang lebih tinggi. Peningkatan bisa dipecah antara inovasi dan Kaizen. Inovasi melibatkan peningkatan drastis dalam proses yang ada dan membutuhkan investasi besar. Kaizen berarti perbaikan kecil sebagai hasil dari upaya terus-menerus dikoordinasikan oleh semua karyawan.

Pelaksanaan Strategi Kaizen: 7 Kondisi

Salah satu aspek yang paling sulit buat memperkenalkan dan menerapkan taktik Kaizen merupakan meyakinkan kontinuitas.

Ketika sebuah perusahaan memperkenalkan sesuatu yang baru, sepertilingkaran kualitas , atau manajemen kualitas total (TQM), itu pengalaman beberapa keberhasilan awal, tetapi segera sukses seperti menghilang seperti kembang api pada malam musim panas dan setelah apa-apa sementara yang tersisa, dan manajemen terus mencari baru rasa bulan.

Ini jika karena perusahaan tidak memiliki tiga pertama kondisi yang paling penting untuk pengenalan sukses dan pelaksanaan strategi Kaizen … selengkapnya

Cepat dan Mudah Kaizen

Kaizen Cepat dan Mudah (atau Mini-Kaizen) ditujukan buat menaikkan produktivitas , kualitas , dan kepuasan pekerja , seluruh dari taraf akar rumput yang sangat. Setiap karyawan perusahaan didorong untuk datang dengan ilham – betapapun kecilnya – yang dapat mempertinggi / pekerjaannya kegiatan tertentu, lingkungan kerja atau proses perusahaan dalam hal ini. Para karyawan pula didorong untuk melaksanakan inspirasi-ide mereka sebagai perubahan kecil dapat dilakukan sang pekerja dirinya sendiri dengan sedikit investasi waktu.

Salah satu aspek yang paling sulit untuk memperkenalkan dan menerapkan Kaizen ( perbaikan berkesinambungan ) strategi adalah memastikan keberlangsungannya.

Lantaran perusahaan ini bila tidak memiliki 3 syarat pertama yg paling penting buat pengenalan sukses & aplikasi taktik Kaizen.

Tujuh Kondisi buat Keberhasilan Implementasi Strategi Kaizen

  1. Manajemen puncak komitmen
  2. Komitmen manajemen puncak
  3. Komitmen manajemen puncak
  4. Menyiapkan sebuah organisasiyang didedikasikan untuk mempromosikan Kaizen
  5. Penunjukan personil terbaik yang tersedia untuk mengelola proses Kaizen
  6. Melakukan pelatihan dan pendidikan
  7. Membangun proses langkah-demi-langkah untuk pengenalan Kaizen.

Semua kondisi adalah penting. Tanpa manajemen zenit mendukung setiap gerakan , bagaimanapun, percobaan akan berumur pendek terlepas berdasarkan prasyarat lainnya.

Manajemen puncak dapat mengekspresikan komitmen dalam berbagai cara, dan harus mengambil setiap kesempatan untuk memberitakan pesan, menjadi pribadi terlibat dalam menindaklanjuti kemajuan Kaizen , dan mengalokasikan sumber daya untuk implementasi yang sukses.

Home | Bab Sebelumnya | Menu | Bab Selanjutnya

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + seventeen =