Artikel: Cara Pemeliharaan Sistem Plumbing | HBS Blog

  • 9 min read
  • Feb 22, 2017

Pemeliharaan plumbing menjelaskan bagaimana cara perbaikan & pemeliharaan yang bisa dilakukan untuk instalasi air besih & kotor. Di postingan ini mengungkapkan cara-cara memelihara sistem plumbing, begitu pula pengetesan air higienis. Berikut meruypakan utama bahasan menurut pemeliharaan plumbing.

Pemeliharaan Plumbing

Dalam  sistem bangunag  sistem  plumbing dibagi  menjadi dua (di  luar  firehydrant  sistem),  yaitu:

–        lnstalasi  air kotor

–        lnstalasi  air  bersih

Cara Pemeliharaan Sistem Plumbing

lnstalasi  penyaluran  dan  pembuangan  air  meliputi persediaan  air bersih, pipa penyaluran  dan  pembuangan  air, perlengkapan  sanitasi  seperti  kloset  dan wastafel,  dan saluran-saluran  lainnya  seperti ledeng,  alat kontrol  penyaluran  air induk  (stop-cocks),  dan alat kontrol  penyaluran  air  setempat  (stop-volves).

Pemeliharaan  instalasi  air  kotor  dan air  bersih:

A.  lnstalasi  Air  Kotor

Pemeliharaan Saluran  Air  Kotor:

1)   Periksa  saluran  tegak  air kotor  pada  bangunan,  terutama  saluran yang menggunakan  bahan  PVC. Periksa  pada  setiap  sambungan  yang  menggunakan  lem  sebagai  penyambungnya.  Bila  ada  kebocoran,  segera tutup  kembali.

2)   Bersihkan  saluran  terbuka  air kotor  di sekitar  bangunan  dari  barangbarang  yang dapat  menggangu aliran  air dalam saluran,  sekurangkurangnya  1 bulan sekali.

3)   Pada  saluran tertutup  air kotor,  periksa  melalui  bak kontrol  saluran dan  beri  jeruji  dari  batang  besi  sebagai  penghalang  sampah  agar saluran  tidak  tersumbat.

4)   Permasalahan  yang sering  dihadapi  dengan  pipa kloset  adalah seringnya  pipa  kloset  tersumbat  sehingga  air kotor  meluap kembali  ke atas.  Untuk  mengatasi  pipa  kloset  yang  tersumbat,  gunakan  kawat yang mudah  dibengkok-bengkokan  untuk membersihkan  lubang  toilet.

5)   Apabila cara  tersebut  masih belum berhasil, buka tutup  bak  kontrol dan gunakan  pipa atau  tongkat  yang  cukup  panjang  untuk  membersihkan  pipa  pembuangan  di bak kontrol.

Apabila  bak  kontrol tidak  tersedia maka  kita  dapat  melakukan  penggalian  pipa  di antara bangunan dengan septik  tank  tadi  dan  potong pipa  paralon.

Kemudian,  bersihkan pipa  tadi  dengan  menggunakan  tongkat  pembersih.  Setelah  selesai, sambungkan  kembali  pipa  yang  terpotong.

6)   Jika  pipa  telah  dibersihkan,  buat  ruang  seukuran  manusia  di sekeliling pipa untuk  digunakan  kembali  sewaktu-waktu  di masa yang  akan datang.

7)   pada  beberapa  bangunan  terdapat  tempat  buang  air kecil  untuk  lakilaki  yang  terbuat  dari beton  dan  dialiri oleh  air.  Metode  ini  tidak  efektif terutama  saat  air  tidak  mengalir karena  menyebab mengendap  pada  lantai  dan  menimbulkan  bau  tak  sedap.  Ada  ide bagus  untuk menggantialat  inidengan  kloset  jongkok.

8)   Apabila  lubang  drainase untuk kamar  manditersumbat,  lepaskan  tutup lubang  drainase  dan  bersihkan  pipa  drainase.  Apabila  lubang  drainase masih  tersumbat,  ada  kemungkinan  permasalahannya  terletak  di pipa drainase  yang  terletak  di luar.

Cari  pipa  buangan  luarnya  dan  bersihkan pipa  yang  tersumbat  tadi  dengan  menggunakan pipa  atau  tongkathingga  tidak  tersumbat  lagi.

9)   Cara perbaikan  terhadap  instalasi  air kotor:

–        Ampelas  atau  buat  kasar permukaan  yang retak  atau  pada  ujung sambungan.

–        Beri  lem  PVC  pada  daerah yang  ingin  disambung.

–        Sambungkan kembali  bagian  tersebut. kan  ruangan  toilet/ WC menjadi  bau.  Kemudian,  ada kemungkinan  buangan  air kecil.

B. lnstalasi  Air  Bersih

Pengetesan  sistem air  bersih:

Sistem  air  bersih  harus  dites dan dibuktikan  bahwa tidak  ada kebocoran.

Cara pengetesan  sebagai  berikut:

1)   Sebelum  pengetesan,  seluruh  pipa  air bersih  supaya  dibilas  terlebih dahulu  dari semua  endapan,  kotoran,  atau  sisa-sisa  pengerjaan pemipaan.

2)   Pembilasan  dilakukan  dengan  menekan  pipa-pipa  dengan air  secukupnya dan  dibuang.  Demikian  diulangi  sampai  didapat  hasil buangan pembilasan  bebas  dari  kotoran  yang  mungkin  ada di  dalam  pipa  air bersih.

3)   Setelah  pembilasan,  kita  lakukan  pengetesan  secara  hydraulic,  yaitu menekan  seluruh  sistem  pemipaan  air  bersih dengan  air yang mempunyai  tekanan  sebesar  10 atm (10 ke/cm2).

4)   Tekanan  yang terjadi  dipertahankan  selama  3 jam  Apabila  jarum manometer menunjuk  angka  yang  konstan  maka berarti  hasil pemasangan  dinyatakan  baik.

5)   Pengetesan  dilakukan  2 tahap,  yaitu:

–        Sebelum  penyambungan  dengan sanitair  (dengan  tekanan testing).

–        Setelah penyambungan  dengan  sanitair  (pengecekan  fungsi).

6)   Peralatan  dan  keperluan  lainnya  untuk  pengetesan  harus  disediakan oleh  kontraktor.

7)   Pengetesan  sistem air kotor  di dalam  bangunan  harus dibuktikan bahwa  benar-benar  terdapat  water  tight  dan gostight.

Tahap pelaksanaan  pengetesan  dilakukan  sebagai  berikut:

a)   Tahap 1 : Sebelum pengetesan  diadakan  pembilasan  pipa.

b)   Tahap 2 : Pengetesan  dilakukan  dengan sistem  “watertest”:

–        Setiap  bukaan  harus  ditutup  rapat,  kecuali  bukaan  paling  atas’

–        Setiap  bagian  diisi  dengan  air.

–        Pengetesan  tidak  kurang  dari  3 m kolom  air  tidak  lebih  dari 30  m’

–        Lama Pengetesan 10  menit.

–        Cek kebocoran.

8)   Pengetesan

Pompa-Pompa Pengetesan dilakukan  sesuai  dengan petunjuk  pabrik dan  sistem  yang diinginkan.  Pengetesan  sistem  harus sesuai  dengan  uraian  sistem Pemeliharaan  saluran air  bersih:

a)   Ground Reservoir

–        Memeriksa  tanda  alarm  saat air  mencapai  permukaan  batas  atas.

–        Memeriksa  tanda  alarm pada  saat  air mencapai  permukaan  batas bawah.

b)   Pompa  air  bersih

Memeriksa  indikasi  status  pompa  air  bersih.

c)   Memeriksa  trip  alarm  pompa  air bersih.

Roof Tank

–        Memeriksa  tanda  alarm  saat air mencapai permukaan batas atas

–        Memeriksa  tanda  alarm  saat air mencapai  permukaan  batas bawah.

Cabang  Utama  Pemipaan  Air  Bersih

–        Memeriksa pengaturan  pembukaan  dan penutupan  aliran pipa  air utama.

–        Memeriksa  indikasi  aliran  air  terbuka  atau tertutup.

Peralatan Utama

–        Pompa  delivery  centrifugal  self  priming

–        Pompa  hydrophor  lantai  atap  centrifugal

–        Top  reservoir  tank

–        Pressure  woter tank

–        Pump  pit submersible  sewoge

–        Pompa kuras  reservoir  submersible  sewoge

–        Unit  pengolah  limbah

–        Peralatan  pompa  air  mancur  lengkap  instalasi  dan aksesorisnya

d)   Saluran air bersih  yang memerlukan  pengamatan  adalah  saluran  PVC yang  tidak  terlindung  dari  panas  matahari.

e)   Tambahkan  penggantung  pada  dinding  untuk  menopang  atau menyanggah pipa  PVC  bila  ada  sebagian penggantung  yang  lepas.

f)    Bila  terjadi  kebocoran  pada sambungan  pipa PVC, lakukan  hal-hal sebagai  berikut:

–        Matikan  aliran  air  dari  stop  kran  yang  ada.

–        Lem  kembali  menggunakan  lem  PVC  sejenis dengan  pipa  atau balut dengan  karet bekas ban  dalam motor  untuk  kondisi  darurat (bersifat  sementara)  sehingga  kebocora  n da  pat  dihentikan.

–        Jalankan  kembali  aliran  air  bersih  yang ada.

d)   Apabila  bangunan sudah  mempunyai  pipa  penyaluran air bersih (terbuat  dari  besi atau PVC) dan  menggunakan  pipa air terbuat  dari besi  maka  sebaiknya  dilapisi  lapisan  antikarat.

Kebocoran pada pipa air merupakan  hal  yang  wajar,  tetapi  untuk  menghindari kerusakan  yang lebih  parah, sebaiknya  kerusakan segera  diatasi sebelum  menjadi  lebih parah. Perbaikannya umumnya memerlukan  keahlian  tukang  ledeng.

e)   Sebaiknya  bangunan  pun  mempunyai  alat  kontrol  induk  (stop-cock) untuk memotong  arus air  apabila  perbaikan  pipa  sedang  dikerjakan.

Apabila  bangunan  tidak  mempunyai alat  kontrol  induk  maka  sebaiknya tim  pemeliharaan  gedung segera menghubungi  ahli ledeng  untuk memasang alat kontrol  induk  pada  sistem  penyaluran  airnya.

f)    Pada  semua  bukaan  saluran  air bersih  (keran)  sebaiknya terdapat  alat kontrol penyaluran air  setempat  (stop-volvel.

Jadi,  bila terjadi  kebocoran atau  kerusakan  maka penyaluran  air  dapat  dihentikan  cukup  pada  area tersebut.  Bila belum  terpasang  alat ini,  segera  lakukan  pemasangannya.

g)   Pipa yang  dilapisi  antikarat  sering  kali  mengalami  kebocoran  di bagian sambungannya.  Untuk  memperbaikinya:

–        Lepas  pipa  dari sambungannya

–        Bagian sambungan  pipa  diberi selotip  sambungan  rapat  (seol  tope) karet

–        Sambungan  pipa  yang  sudah diberi  selotip  sambungan  rapat (seo  I  to  pe)  disambung  kem  bali.

e)   Pipa  plastik  yang  murah  cenderung  mudah  rusak.  Apabila ini  terjadi, potong  bagian  yang rusak  dan  ganti  dengan  sambungan  pipa  yang baru.

Pastikan  sambungan  yang baru  mempunyai  ukuran  yang pas dengan pipa  lama.  Rekatkan  bagian  yang baru  dengan  lem  perekat  PVC (adhesive.  Pipa  plastik  umumnya  diletakkan  di dalam  tanah atau  di dalam tembok  untuk mencegah  pipa  dari  kerusakan.

f)    Pipa  tangki  persediaan  air utama,  tangki  penyimpanan  air, serta menara  air  pipa-pipa persediaan  air utama  dan  menara air yang  terletak  di luar  atau  keran  ledeng  harus  diperiksa  setiap  bulan jika  mengalami kebocoran  atau tidak.

Kebocoran  pada  pipa  persediaan  air utama  diatasi  dengan cara  yang  sama  seperti pada  pipa  air yang  sudah dibahas pada  bagian  sebelumnya.

g)   Apabila  bangunan  gedung  memiliki tangki  persediaan  air yang  diletakkan  cukup  tinggi,  sebaiknya  pemeriksaan  dilakukan  setiap bulan.

Walaupun tangki  biasanya  terbuat  dari  bahan  GRP  yang  tidak  mudah bocor,  pada  pipa  bagian  masuk  dan keluar  sering  terjadi  kebocoran. Apabila terjadi  kebocoran, pipa  bagian masuknya harus  dikuras danpipa-pipa  lainnya  ililepas.

h)   Sambung  kembali  pipa-pipa  dengan  menggunakan  sambungan  PVC (shock)  dan beri selotip  sambungan  rapat (seol tope)  di sekitar  alur pipa  dan bagian sambungan lainnya.

Pipa  PVC tidak  bisa  digunakan sebagai pipa masuk  atau  keluar  tangki  persediaan  air pada  ketinggian yang tinggi  karena  tidak  terlalu  kuat  dan  cenderung  menjadi  rapuh apabila  terjemur  panas  matahari.

Pipa  antikarat  berdaya  tahan  jauh lebih  lama  dan  lebih  kuat.  Periksa  karat  pada menara airsetahun  sekali dan  sikat bagian-bagian  yang  berkarat  dan cat  bagian menara yang terkena  udara  langsung  dengan cat dasar  (meni)  ditambah  satu  sampai dua lapisan  cat. Pengecetan  dilakukan  minimal  setiap  4 tahun  sekali.

i)     Pembersihan  tangki  dilakukan  setiap  2 tahun.

Pemeliharaan plumbing tentu diharapkan pada setiap bangunan, tergantung pada beberapa item instalasi-nya, ada yang wajib dilakukan pemeliharaan rutin & berjangka. Di postingan berikutnya dijelaskan wacana pemeliharaan sanita air. Semoga mampu melengkapi arsip pembaca.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 12 =